Bahtiar Manadjeng Jalin Kemitraan Budidaya Jagung di Donggala

Ket: Bupati Kasman Lassa, Ketua Kadin Rahmad M. Arsyad, Bahtiar Manadjeng, dan Gozali Gunawan teken PKS di gedung Kasiromu kantor Bupati Donggala, Selasa (25/1/2022). FOTO DOK. KADIN DONGGALA
Bagikan Artikel Ini.....

DONGGALA, wartainfo.id – Sulawesi Tengah (Sulteng) sebagai provinsi yang dulunya dikenal sebagai salah satu produsen kakao terbesar di Indonesia, namun seiring waktu kejayaan kakao Bumi Tadulako ini semakin meredup dengan semakin menurunnya produktivitas salah satu komoditi perkebunan unggulan Indonesia ini.

Menurut Regional Sales Manager PT. Syngenta Seed Indonesia Wilayah Sulawesi – Kalimantan, Bahtiar Manadjeng, pendapatan petani kakao semakin menurun. Hal itu disebabkan menurunnya hasil panen tiap tahunnya, saat ini rata – rata produktivitas kakao kisaran 900 kilogram satu hektar area setiap tahun.

Bacaan Lainnya

Jika harga kakao kering di level petani Rp 30.000 perkilogram, maka petani hanya menghasilkan Rp 27 juta perhektar dalam satu tahun atau gross.

“Ini tentu tidak menguntungkan secara bisnis,” ungkap Bahtiar saat pemaparan di gedung Kasiromu kantor Bupati Donggala, Selasa (25/1/2022).

Mantan Ketua BEM Fapertahut Unhas Makassar 2000 – 2001 ini menjelaskan, jika luas lahan kepemilikan rata—rata 1 hektar dengan jumlah anggota keluarga 4 sampai 5 orang per Kepala Keluarga (KK), maka penghasilan mereka di bawah Rp 460.000 satu orang setiap bulan. Kata dia, ini kategori masyarakat miskin.

Berdasarkan data yang dihimpun Bahtiar Manadjeng, kondisi ini juga terjadi di Kabupaten Donggala. Selama ini Donggala merupakan kabupaten yang memiliki luas lahan kakao terbesar di Sulteng, dengan luas mencapai 42.407 ha dari total luas kahan kakao Sulteng 285.788 ha. Data tersebut ungkapndia, sesuai data Badan Pusat Statistik (BPS) tahun 2020.

Kondisi ini dianggap salah satu penilaian yang menjadikan Kabupaten Donggala memperoleh predikat termiskin di Sulteng,  dengan angka kemiskinan mencapai 17 persen, sangat memprihatinkan.

Menurunnya produktivitas kakao berdampak atas penurunan penghasilan petani kakao, dan tentu berdampak langsung atas tingkat kesejahteraan petani. Lesunya kakao merupakan pukulan telak atas kehidupan ekonomi petani termasuk di Donggala.

Oleh sebab itu, salah seorang Presidium MW KAHMI Sulawesi Selatan ini menyambut baik dan mengapresiasi serta akan ikut mendorong apa yang digagas oleh Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Donggala, Rahmad M. Arsyad melalui program Kadin Smart. Di mana salah satu programnnya adalah kemitraan budidaya jagung yang melibatkan beberapa stakeholder.

Mulai dari pihak perbankkan, produsen benih jagung, PT. Syngenta Seed Indonesia, off taker PT. Eazt Indonesia, dan Pemerintah Kabupaten Donggala yang ikut mendorong program ini.

“Program ini sangat bagus dan tentu kita harus support. Saya ke Sulawesi Tengah ini untuk memberi support secara langsung kepada saudara saya,” tandasnya.

Bahtiar Manadjeng menuturkan, kehadirannya di Sulteng, khususnya Donggala untuk memenuhi undangan Ketua Kadin Donggala. Di mana undangan tersebut agar Bahtiar melihat Donggala, dan dapat membantu untuk kemajuan Donggala, serta menyejahterakan masyarakatnnya.

“MoU ini awal yang sangat bagus. Program ini menjadi salah satu solusi atas  problem kemiskinan di Kabupaten Donggala,” katanya.

Potensi penghasilan petani jagung lanjut Bahtiar Manadjeng, bisa mencapai Rp 64 juta setia ha dalam satu tahun, bahkan lebih. Angka ini jauh di atas penghasilan komoditi kakao.

Sekertaris Umum Perhimpunan Sarjana Pertanian Indonesia (PISPI) BPW Sulsel ini mengaku bahwa program kemitraan tersebut akan dimulai dengan 100 ha yang sudah terdaftar dalam Calon Petani Calon Lahan (CPCL), dan sudah diserahkan langsung oleh Ketua Kadin Rahmad M. Arsyad ke pihak Bank Mandiri oleh Ketua.

“Program ini diharapkan bisa menyentuh lebih banyak petani ke depannya,” jelas Bahtiar Banadjeng.

Baca Juga :
Sensei H.Saifudin Aswari Lantik Pengurus Persaudaraan Shorinji Kempo Sulawesi Tengah

Program kemitraan ini, sebut dia menjadi solusi atas problem yang dihadapi petani saat ini, karena keterbatasan finansial. Bank Mandiri hadir dan akan menyiapkan modal usaha dengan skema Kredit Usaha Rakyat (KUR) sebesar Rp 15 juta setiap hektarnya.

PT. Syngenta Seed Indonesia akan menyediakan benih berkualitas dengan Good Agriculture Practise (GAP) untuk budidaya jagung, dan ikut melatih melalui Training of Trainer (TOT) bagi para (Field Force (FF), melalui program kemitraan bersama Penyuluh Lapangangan Pertanian (PPL) dan petani itu sendiri. Kemudian, PT. Eazt Indonesia sebagai off taker yang siap menyerap hasil penen petani, ini kerja kolaborasi.

Di sisi lain, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Donggala sangat mengapresiasi program yang digagas oleh Kadun Donggala.

Menurut Sekertaris Kabupaten, Rustam Efendi program ini sangat bagus dan membantu pemerintah menurunkan angka kemiskinan.

“Terima kasih kami sampaikan kepada pihak Kadin Donggala, PT. Syngenta Seed Indonesia, PT. Eazt Indonesia dan Bank Mandiri, ini membantu tugas kami,” ujar Rustam Efendi.

Sementara, Ketua Kadin Donggala, Rahmad M. Arsyad dalam sambutannya menegaskan bahwa kemiskinan tersebut harus dilawan. Ia sangat optimis program kemitraan melalui komoditi jagung ini akan ikut membantu Pemerintah.

Baca Juga :
Benny Rhamdani Resmi Lantik Barikade 98 Sulteng, Begini Pesannya….

“Kemiskinan ini harus kita lawab. Program ini membantu mengentaskan kemiskinan dan mendorong peningkatan kesejahteraan masyarakat,” tegas Rahmad.

Ia menyebutkan, lahan kakao yang tidak produktif akhirnya menjadi lahan tidur yang tidak memberi nilai ekonomi bagi petani. Lahan – lahan tidur inilah harus dibangunkan dan didorong untuk kembali produktif melalui pergantian tanaman. Di mana jagung merupakan salah satu komoditi yang sangat menjanjikan.

Beberapa tahun terakhir tutur Rahmad, harga komoditi ini relatif stabil. Hal ini disebabkan tingginya permintaan atas jagung sebagai sumber pakan. Tingginya permintaan ini seiring pertumbuhan penduduk Indonesia.

Baca Juga :
Kejayaan Pencak Silat Sulteng Harus Dikembalikan di PON Aceh -Sumut

Di sisi lain, kesadaran gizi masyarakat semakin membaik yang berdampak atas meningkatnya konsumsi pakan bergizi, seperti telur, daging ayam, sapi, udang, dan ikan.

Ketersediaan pakan bergizi
ini sangat dipengaruhi atas ketersedian jagung kuning sebagai bahan baku utama pakan.

Usai pemaparan, acara dilanjutkan dengan tanda tangan Perjanjian Kerja Sama (PKS), antara Bupati Donggala, Kasman Lassa, Ketua Kadin Donggala, Rahmad M. Arsyad, Dirut PT. Eazt Indonesia, Gozali Gunawan, dan, Regional Sales Manager PT. Syngenta Seed Indonesia Wilayah Sulawesi – Kalimantan, Bahtiar Manadjeng. *


Bagikan Artikel Ini.....

Pos terkait